Pengertian Perpustakaan

Pengertian Perpustakaan is free HD wallpaper. This wallpaper was upload at December 05, 2018 upload by carlespen in Download.

Pengertian Perpustakaan
Pengertian Perpustakaan

Download by size:Handphone Tablet Desktop (Original Size)

BAB II

LANDASAN TEORI

A. Pengertian Perpustakaan

Dalam bahasa Indonesia istilah �perpustakaan� dibentuk dari kata dasar pustaka ditambah awalan �per� dan akhiran �an�. Menurut Kamus Umum Bahasa Indonesia perpustakaan diartikan sebagai �kumpulan buku-buku (bahan bacaan, dsb).�[1] Dalam bahasa Inggris disebut �library yang berarti perpustakaan�.[2] Sedangkan dalam bahasa Arab disebutMaktabah yang berarti tempat menyimpan buku-buku.[3]

Sedangkan menurut istilah perpustakaan adalah �kumpulan bahan tercetak dan non tercetak dan atau sumber informasi dalam komputer yang tersusun secara sistematis untuk kepentingan pemakai�.[4] Menurut Sutarno �perpustakaan adalah suatu ruangan, bagian dari gedung/bangunan, atau gedung itu sendiri, yang berisi buku-buku koleksi, yang disusun dan diatur sedemekian rupa sehingga mudah dicari dan dipergunakan apabila sewaktu-waktu diperlukan untuk pembaca�.[5]

Menurut Larasati Milburga, dkk perpustakaan adalah �suatu unit kerja yang berupa tempat menyimpan koleksi bahan pustaka yang diatur secara sistematis dengan cara tertentu untuk digunakan secara berkesinambungan oleh pemakainya sebagai sumber informasi�.[6]

Dari beberapa pengertian di atas dapat ditarik suatu kesimpulan pengertian perpustakaan sesecara umum adalah suatu unit kerja yang berupa tempat mengumpulkan, menyimpan dan memelihara koleksi pustaka baik buku-buku ataupun bacaan lainnya yang diatur, diorganisasikan dan diadministrasikan dengan cara tertentu untuk memberi kemudahan dan digunakan secara kontinue oleh pemakainya sebagai informasi.

Untuk lebih dapat memahami pengertian perpustakaan sekolah maka terlebih dahulu kita mengacu kepada jenis-jenis perpustakaan. Dalam lampiran keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan tertanggal 11 Maret No. 0103/0/1981 jenis-jenis perpustakaan meliputi:

Pertama, Perpustakaan Nasional, yaitu perpustakaan yang berkedudukan di ibukota negara, berfungsi sebagai perpustakaan defosit nasional dan terbitan inggris dalam ilmu pengetahuan sebagai koleksi nasional, menjadi pusat bibiografi nasional, pusat informasi dan referensi serta penelitian, pusat kerjasama antar perpustakaan di dalam dan di luar negeri. Kedua, Perpustakan Wilayah yaitu perpustakaan yang berkedudukan di ibukota provinsi, sebagai pusat kerja sama antar perpustakaan di wilayah provinsi, menyimpan koleksi bahan pustaka yang menyangkut provinsi,semua terbitan di wilayah, pusat penyelenggaraan pelayanan referensi, informasi dan penelitian dalam wilayah provinsi menjadi unit pelaksana teknis pusat pembinaan perpustakaan. Ketiga, Perpustakaan Umum yaitu perpustakaan yang menjadi pusat kegiatan belajar, pelayanan informasi, penelitian dan rekreasi bagi seluruh lapisan maysrakat. Keempat, Perpustakaan Keliling yaitu perpustakaan yang berfungsi sebagai perpustakaan umum yang melayani masyarakat yang tidak terjangkau oleh pelayanan perpustakaan umum. Kelima, Perpustakaan Sekolah yaitu perpustakaan yang Berfungsi sebagi pusat kegiatan kegiatan belajar-mengajar, pusat penelitian sederhana, pusat baca, guna menambah ilmu pengetahuan dan rekreasi. Keenam, Perpustakaan Perguruan Tinggi yaitu perpustakaan yang berfungsi sebagai sarana kegiatan belajar-mengajar, penelitian dan pengabdian masyarakat dalam pelaksanaan Tri Dharma Perguruan Tinggi. Ketujuh, Perpustakaan Khusus/Dinas yaitu perpustakaan yang berfungsi sebagai pusat referensi dan penelitian serta sarana untuk memperlancar tugas pelaksanaan instansi/lembaga yang bersangkutan.[7]

Pada zaman global sekarang, pendidikan merupakan sesuatu yang penting. Karena pendidikan merupakan akar dari peradaban sebuah bangsa. Pendidikan sekarang telah menjadi kebutuhan pokok yang harus dimiliki setiap orang agar bisa menjawab tantangan kehidupan.Untuk memperoleh pendidikan, banyak cara yang dapat kita capai. Diantaranya melalui perpustakaan. Karena di perpustakaan berbagai sumber informasi bisa kita peroleh, selain itu banyak juga manfaat lain yang dapat kita peroleh melalui perpustakaan. Ketika kita mendengar kata perpustakaan, dalam benak kita langsung terbayang sederetan buku-buku yang tersusun rapi di dalam rak sebuah ruangan. Pendapat ini kelihatannya benar, tetapi kalau kita mau memperhatikan lebih lanjut, hal itu belumlah lengkap. Karena setumpuk buku yang diatur di rak sebuah toko buku tidak dapat disebut sebagai sebuah perpustakaan.

Memang pengertian perpustakaan terkadang rancu dengan istilah � istilah pustaka, pustakawan, kepustakawanan, dan ilmu perpustakaan. Secara harfiah, perpustakaan sendiri masih dipahami sebagai sebuah bangunan fisik tempat menyimpan buku � buku atau bahan pustaka. Untuk itu, pada pembahasan kali ini akan dikupas secara mendalam tentang pengantar umum perpustakaan yang meliputi : pengertian perpustakaan, maksud dan tujuan pendirian perpustakaan, jenis-jenis perpustakaan, peranan, tugas, dan funsi perpustakaan, aktifitas pokok perpustakaan, dan perpustakaan sebagai disiplin ilmu.

Pengertian Perpustakaan Perpustakaan diartikan sebuah ruangan atau gedung yang digunakan untuk menyimpan buku dan terbitan lainnya yang biasanya disimpan menurut tata susunan tertentu yang digunakan pembaca bukan untuk dijual.[8]

Ada dua unsur utama dalam perpustakaan, yaitu buku dan ruangan. Namun, di zaman sekarang, koleksi sebuah perpustakaan tidak hanya terbatas berupa buku-buku, tetapi bisa berupa film, slide, atau lainnya, yang dapat diterima di perpustakaan sebagai sumber informasi. Kemudian semua sumber informasi itu diorganisir, disusun teratur, sehingga ketika kita membutuhkan suatu informasi, kita dengan mudah dapat menemukannya.[9]

Dengan memperhatikan keterangan di atas, dapat disimpulkan bahwa perpustakaan adalah suatu unit kerja yang berupa tempat menyimpan koleksi bahan pustaka yang diatur secara sistematis dan dapat digunakan oleh pemakainya sebagai sumber informasi.

Menurut RUU Perpustakaan pada Bab I pasal 1 menyatakan Perpustakaan adalah institusi yang mengumpulkan pengetahuan tercetak dan terekam, mengelolanya dengan cara khusus guna memenuhi kebutuhan intelektualitas para penggunanya melalui beragam cara interaksi pengetahuan.Perpustakaan adalah fasilitas atau tempat menyediakan sarana bahan bacaan. Tujuan dari perpustakaan sendiri, khususnya perpustakaan perguruan tinggi adalah memberikan layanan informasi untuk kegiatan belajar, penelitian, dan pengabdian masyarakat dalam rangka melaksanakan Tri Dharma Perguruan Tinggi.

Secara umum dapat kami simpulkan bahwa pengertian perustakaan adalah suatu institusi unit kerja yang menyimpan koleksi bahan pustaka secara sistematis dan mengelolanya dengan cara khusus sebagai sumber informasi dan dapat digunakan oleh pemakainya.Namun, saat ini pengertian tradisional dan paradigma lama mulai tergeser seiring perkembangan berbagai jenis perpustakaan, variasi koleksi dalam berbagai format memungkinkan perpustakaan secara fisik tidak lagi berupa gedung penyimpanan koleksi buku.

Banyak kalangan terfokus untuk memandang perpustakaan sebagai sistem, tidak lagi menggunakan pendekatan fisik. Sebagai sebuah sistem perpustakaan terdiri dari beberapa unit kerja atau bagian yang terintergrasikan melalui sistem yang dipakai untuk pengolahan, penyusunan dan pelayanan koleksi yang mendukung berjalannya fungsi � fungsi perpustakaan.Perkembangannya menempatkan perpustakaan menjadi sumber informasi ilmu pengetahuan, teknologi dan budaya. Dari istilah pustaka, berkembang istilah pustakawan, kepustakaan, ilmu perpustakaan, dan kepustakawanan yang akan dijelaskan sebagai berikut :

1.       Pustakawan : Orang yang bekerja pada lembaga � lembaga perpustakaan atau yang sejenis dan memiliki pendidikan perpustakaan secara formal.

2.       Kepustakaan : Bahan � bahan yang menjadi acuan atau bacaaan dalam menghasilkan atau menyusun tulisan baik berupa artikel, karangan, buku, laporan, dan sejenisnya.

3.       Ilmu Perpustakaan : Bidang ilmu yang mempelajari dan mengkaji hal � hal yang berkaitan dengan perpustakaan baik dari segi organisasi koleksi, penyebaran dan pelestarian ilmu pengetahuan teknologi dan budaya serta jasa- jasa lainnya kepada masyarakat, hal lain yang berkenaan dengan jasa perpustakaan dan peranan secara lebih luas.

4.       Kepustakawanan : Hal � hal yang berkaitan dengan upaya penerapan ilmu perpustakaan dan profesi kepustakawanan.

Dalam bahasa Indonesia istilah �perpustakaan� dibentuk dari kata dasarpustaka ditambah awalan �per� dan akhiran �an�. Menurut Kamus UmumBahasa Indonesia perpustakaan diartikan sebagai �kumpulan buku-buku�.[10]Dalam bahasa Inggris disebut �libraryyang berarti perpustakaan.[11]

Dalam bahasa Arab disebut �al-Maktabah� yang berarti tempat menyimpanbuku-buku. Sedangkan menurut istilah�Perpustakaan merupakan kumpulan bahan tercetak dan non tercetakdan atau sumber informasi dalam komputer yang tersusun secarasistematis untuk kepentingan pemakai.�[12]

Menurut Sutarno NS, �Perpustakaan adalah suatu ruangan, bagian dari gedung/bangunan,atau gedung itu sendiri, yang berisi buku-buku koleksi, yang disusundan diatur sedemikian rupa sehingga mudah dicari dan dipergunakanapabila sewaktu-waktu diperlukan untuk pembaca.�[13]

Adjat Sakri menjelaskan, bahwa perpustakaan adalah lembaga yang menghimpun pustaka danmenyediakan sarana bagi orang untuk memanfaatkan koleksi pustakatersebut.�[14]C. Larasati Milburga, dkk mendefinisikan bahwa perpustakaan adalah suatu unit kerja yang berupa tempat menyimpankoleksi bahan pustaka yang diatur secara sistematis dengan caratertentu untuk digunakan secara berkesinambungan oleh pemakainyasebagai sumber informasi.�[15]

Menurut Rasinal Gabel mengemukakan bahwa: �perpustakaan adalah buku atau tempat persediaan buku-buku untuk di baca. Dengan kata lain perpustakaan merupakan wadah penyimpanan buku-buku bacaan di sekolah.�[16]

Dari beberapa pengertian di atas dapat ditarik suatu kesimpulan pengertian perpustakaan sesecara umum adalah suatu unit kerja yang berupa tempat mengumpulkan, menyimpan dan memelihara koleksi pustaka baik buku-buku ataupun bacaan lainnya yang diatur, diorganisasikan dan diadministrasikan dengan cara tertentu untuk memberi kemudahan dan digunakan secara kontinu oleh pemakainya sebagai informasi.

Berdasarkan fungsinya sebagai tempat persediaan buku, maka perpustakaan perlu menyediakan buku-buku yang lengkap disamping bahan-bahankoleksi lainnya. Gedung dan ruang perpustakaan merupakan sarana vital bagi suatu perpustakaan sehingga dapat menampung semua alat perlengkapan dan bahan-bahan perpustakaan lainnya.[17]

Keberhasilan perpustakaan, pada dasarnya terletak ditangan pustakawan itu sendiri. Oleh karena itu agar perpustakaan yang dikelolanya itu berhasil baik, maka seorang pustakawan harus membekali diri secara matang dengan berbagai ilmu perpustakaan.Di samping harus membekali diri , ia juga harus mempunyai sikap dan pelayanan yang baik bagi para pelanggannya. Apabila kesiapan itu sudah dikuasai, maka perpustakaan yang fungsinya sebagai badan yang kecil, yang merupakan bagian dari sekolah itu secara nyata dapat menunjang keberhasilan pendidikan itu sendiri.

Sebagai sarana penunjang, sudah jelas perpustakaan  tidak dapat mendekati anak didik, tetapi anak didiklah yang mendekati perpustakaan. Untuk meningkatkan minat membaca, pengguna perpustakaan maka perpustakaan itu di samping menunjang keberhasilan pendidikan, secara sekunder turut pula menunjang keberhasilan program pemerintah dalam bidang kewajiban belajar.

Sehubungan dengan fungsi di atas, maka dapat diperoleh suatu gambaran bahwa kelengkapan buku-buku dalam suatu perpustakaan dapat menyebabkan perpustakaan itu akan berfungsi dengan baik. Namun demikian masalah pengaturan buku-buku yang ada dalam perpustakaan juga sangat mempengaruhi terhadap kehidupan suatu perpustakaan. Bila suatu perpustakaan letak bukunya yang tidak teratur, dan rapi, menyebabkan para pengguna perpustakaan menjadi bosan dan kurang tertarik untuk mengunjunginya.

Menurut Rasinal Gobel mengemukakan bahwa: �Perpustakaan adalah buku atau tempat persediaan buku-buku untuk dibaca. Dengan kata lain perpustakaan merupakan wadah penyimpanan buku-buku di sekolah.�[18]

Kemudian Ibrahim Bafadal mengemukakan bahwa: �Tempat unsur pokok yang harus selalu ada dan tetap terdapat dalam setiap perpustakaan adalah gedung, alat-alat, bibliografi dan pembantu (katalog, indek, staf, Pembimbing/ Penasehat) Ruangan untuk para pengunjung dan ruangan staf.�[19]

Berdasarkan keterangan di atas dapat dipahami bahwa perpustakaan adalah tempat penyimpanan buku atau bahan pustaka atau lainnya yang telah diklasifikasikan dan dikatalog, dimana melalui perpustakaan kita dapat menambah ilmu pngetahuan dan memperluas cakrawala berpikir. Karena bahan-bahan perpustakaan tersebut merupakan hasil pemikiran orang yang dapat memberikan pengarahan terhadap setiap orang yang menikmatinya. Terutama bagi penggemar yang sedang mendalami ilmu pengetahuan baik di sekolah maupun di perguruan tinggi, perpustakaan merupakan sarana dan prasarana bagi penggemar untuk dapat mencapai tujuan penyelidikan.

Sehubungan dengan hal ini P, Sumardji mengemukakan bahwa: �Perpustakaan dapat mengumpulkan dan melestarikan bahan-bahan bacaan, seperti buku-buku, majalah-majalah, surat kabar dan berbagai macam karya ilmiah lainnya yang dapat meningkatkan untuk pendidikan.�[20]

Apabila suatu daerah telah mempunyai perpustakaan, maka daerah tersebut dapat dianggap telah memiliki gudang ilmu pengetahuan, dan setiap saat dapat diambil oleh orang yang ingin memilikinya. Dengan adanya perpustakaan kita dapat belajar setiap saat, waktu luang untuk memperdalam ilmu pengetahuan yang telah kita miliki.

B. Sarana Membaca

Kehadiran perpustakaan di suatu daerah pada hakekatnya adalah kebutuhan dari setiap komunitas masyarakat yang berpikir maju. Namun membaca, menjadikan kebutuhan untuk meraih sebuah kemajuan, dan perlu dijadikan aktifitas yang membudaya dalam masyarakat kita, sebagaimana ditegaskan Allah SWT dalam firman-Nya:

??????? ??????? ?????????????? ??????, ?????? ??????????? ???? ??????, ??????? ????????? ???????????, ??????? ??????? ???????????, ??????? ??????????? ??? ???? ????????)-?-?(

Artinya: Bacalah (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan. Dia Menciptakan manusia dari segumpul darah. Bacalah dan Tuhanmulah yang maha mulia. Yang Mengajar (Manusia) dengan qalam. Dia Mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.(Q.S.Al- Alaq: 1-5).

Dalam hal ini Jasman mengemukakan bahwa: �Membaca menjadi kebutuhan dalam masyarakat apabila didukung oleh sarana dan prasarana yang memadai�[21]

Oleh karena itu sebagai sarana membaca yang baik dan aman adalah perpustakaan. Pergunakanlah perpustakaan sesuai dengan kebutuhan untuk membaca dan tidak cocok dijadikan sebagai tempat duduk-duduk dan berbincang-bincang, karena dapat mengganggu konsentrasi orang lain dalam membaca. Apabila dipustaka itu sering terdapat kesibukan maka para pembaca tidak suka membaca lagi karena merasa terganggu.

Di samping itu sarana dan prasarana yang tersedia di perpustakaan juga sangat berpengaruh terhadap minat membaca pada masyarakat apabila kondisi perpustakaan belum memadai, maka masyarakat tidak akan tertarik memasuki perpustakaan apalagi untuk membaca di dalamnya. Dalam hal ini Daoed Yoesoef mengatakan bahwa : � Perpustakaan pada hakekatnya merupakan tempat dimana kita akan membahas pandangan kita disegala bidang, dan sekaligus menghayati pengalaman orang lain untuk diterapkan dengan keperluan masa kini melalui buku-buku yang bermutu�.[22]

Buku merupakan sarana untuk menambah ilmu pengetahuan, karena buku adalah guru dan teman yang baik bagi seorang yang mau membacanya. Atau setidaknya buku-buku koleksi perpustakaan sangatlah mempengaruhi pengguna perpustakaan dalam meningkatkan mutu pendidikan masyarakat. Dengan demikian perpustakaan semua dokumen-dokumen dan referensi lain tersimpan dengan rapi sehingga mereka yang membutuhkan dengan mudah dapat membacanya tanpa bersusah payah untuk mencarinya.

Untuk memenuhi tuntutan ini diperlukan adanya kehadiran suatu perpustakaan modern, yaitu perpustakaan yang tersedia berbagai fasilitas lengkap seperti buku-buku yang mengarah ke arah religius, buku pengetahuan modern, kemudian buku-buku yang mengarah kearah religius, etika dan moralitas suatu bangsa, dan karya-karya ilmiah lainnya.Keberadaan perpustakaan di tengah-tengah masyarakat menjadi sumber untuk meningkatkan kemampuan dan tradisi membaca dalam masyarakat. Dalam era globalisasi dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, perpustakaan adalah satu sumbernya. Hal ini sangat tergantung pada keseriusan pemerintah untuk memperhatikan keberadaan perpustakaan di suatu daerah.

Sesungguhnya daerah Aceh di masa lalu pernah memiliki perpustakaan terbesar dan lengkap di tingkat Asia Tenggara. Aceh sempat menjadi sentral ilmu  pengetahuan dan kebudayaan, dengan lainnya sejumlah ulama, cendekiawan dan ahli pikir yang sampai saat ini karya-karya mereka masih terdapat di perpustakaan-perpustakaan kita. Maka amat disayangkan jika perhatian untuk menyediakan sarana perpustakaan tidak diperhatikan secara serius bahkan dipadai dengan buku-buku yang telah usang. Padahal untuk timbulnya keinginan membaca pada masyarakat harus dimulai dari perpustakaan.

Akhir-akhir ini boleh dikatakan hampir seluruh anak-anak di atas 7 tahun sudah bersekolah. Kehidupan bersekolah meskipun mutu dan hasil masih kurang memuaskan, namun sudah diterima dan membudaya dalam masyarakat. Di zaman modern ini kebanyakan orang akan merasa malu bila tidak menyekolahkan  anaknya, namun penerimaan dan penempatan sekolah dalam masyarakat sudah sangat meluas.

Dengan sekolah dapat dipastikan bahwa kemampuan dasar membaca sudah dimiliki oleh banyak orang. Oleh sebab itu sekarang sudah saatnya untuk memasyarakatkan perpustakaan dalam masyarakat. Jadi pengembangan pendidikan yang kuat dan perluasan, wawasan dengan peningkatan mutu pendidikan dewasa ini dapat ditempuh melalui, pemamfaatan perpustakaan sebagai sarana membaca bagi masyarakat. Karena memanfaatkan perpustakaan merupakan follow-upyang sangat wajar terhadap perkembangan pendidikan dewasa ini. Dengan kata lain intensitas dan memasyarakatkan perpustakaan secara luas di masa yang akan datang merupakan back-up yang paling tepat terhadap perkembangan pendidikan selama ini.

C. Tempat Penelitian

Perpustakaan di samping berfunngsi sebagai persediaan buku dan sebagai sarana membaca, juga dapat berfungsi sebagai tempat penelitian karena semua persoalan dan permasalah yang timbul dalam masyarakat atau suatu penemuan baru semuanya ditulis dalam buku-buku dan disimpan di perpustakaan. Sehingga kalau ingin mengetahui hal-hal yang di pustaka tidak perlu lagi mencarinya ditiap buku, tetapi cukup hanya datang keperpustakaan.

Hal ini akan dipastikan olehorang-orang  yang bisa memanfaatkan jasa perpustakaan dalam mencari,  menganalisa dan meneliti terhadap permasalahan yang ingin dipecahkan.

Dalam hal ini Soejono Trimo. M. SI mengemukakan sebagai berikut:

Perpustakaan adalah salah satu alat yang penting tiap tiap program pendidikan, pengajaran dan penyelidikan. Pada setiap lembaga pendidikan dan ilmu pengetahuan, sering dikatakan bahwa perpustakaan adalah inti tiap program penyelidikan (the heart of educational program) dan tidaklah mengherankan kalau dikatakan bahwa nilai suatu lembaga ilmu pengetahuan itu tergantung pada suatu kelengkapan dan kesempurnaan jasa perpustakaan.[23]

Namun demikian pada tingkat pendidikan pendidikan dasar keadaan ini belum begitu nampak, tetapi semakin tinggi jenjang pendidikan, maka mereka mengetahui bahwa perpustakaan adalah sebagai tempat untuk memperoleh bukti-bukti dari ilmu pengetahuan yang ingin diperolehnya. Untuk memperoleh gelar sarjana pada suatu perguruan tinggi, maka ia harus menulis sebuah skripsi atau karya tulis. Untuk memperoleh data atau keterangan yang dituangkan dalam karya tulisnya, maka ia harus mempelajari buku-buku sehubungan dengan karya tulisnya. Untuk memperoleh buku-buku tersebut tidak mungkin ia harus membeli semua buku yang diperlukannya di toko buku. Tetapi dengan adanya perpstakaan yang lengkap merupakan suatu kemudahan baginya untuk mengadakan telaah keperpustakaan dalam memperoleh keterangan penulisan skripsinya.

Bila pelajar dan siswa-siswa sekarang ini sudah dibiasakan berlatih memanfaatkan perpustakaan untuk mencari dan memecahkan suatu masalah, maka kita dapat menjadi sarjana-sarjana canggih dan dapat dibanggakan serta dapat menemukan dan menciptakan karya-karya baru sesuai dengan tuntunan zaman. Bahwa tugas penelitian, sama halnya dengan menjelajahinya isi alam semesta melalui proses perjalanan panjang.

Firman Allah Swt dalam surat Al-Mukmin Ayat 82 sebagai berikut:

???????? ????????? ???????????? ??????????? ?????? ?????????????? ????????? ??? ?????????? ??????? ???????? ???????? ????????? ??????? ????????? ??? ????????? ????? ??????? ??????? ??????????? ???????????) ????: ??(

Artinya:  Apakah mereka tidak mengadakan perjalanan dimuka bumi dan me lihat bagaimana akibat orang0orang yang sebelum mereka. Orang-orang yang dulu lebih banyak  jumlahnya dari pada mereka dan lebih sangat kuat dan lebih banyak (bekasannya di muka bumi), maka tidaklah memberi guna kepada mereka segala apa yang mereka usahakan. (Q.S. Al-Mukmin: 82)

Walaupun sekarang ini kita memiliki banyak sarjana dan ahli media, tetapi pada umunya mereka adalah sarjana-sarjana yang masih jauh dari perpustakaan. Karena perpustakaan belum menjadi bagian dari proses pendidikan mereka. Di sisi lain perpustakaan sendiri juga kurang lengkap sehingga perpustakaan tidak ada  pengunjungnya. Yang ada diperpustakaan hanya buku-buku yang masih jauh dari perpustakaan. Karena perpustakaan belum menjadi bagian dari proses pendidikan mereka. Di sisi lain perpustakaan sendiri juga kurang lengkap sehingga perpustakaan tidak ada pengunjungnya. Yang ada di perpustakaan hanya buku-buku yang usang  dan sudah ketinggalan zaman dan hampir serupa dengan mesium tempat mesium tempat menyimpan buku kuno.

D. Media Informasi

Di dalam kehidupan ini tidak seorang pun yang tidak membutuhkan informasi, apapun jenis pekerjaan yang digelutinya. Baik sebagai pelajar, mahasiswa, guru, ahli hukum, petani, nelayan dan sebagainya. Tentunya memerlukan informasi untuk mendukung pekerjaannya. Dalam hubungannya dengan arti perpustakaan sebagai media informasi, maka pengguna perpustakaan setiap saat akan mendapat informasi yang berguna bagi kehidupannya, baik pada masa sekarang maupun di masa yang akan datang. Informasi dalam hal ini dapat diartikan

Untuk menjadi sebuah Negara yang maju, diperlukan generasi penerus bangsa yang berkualitas. Generasi berkualitas, ialah sebuah generasi yang memiliki kreativitas tinggi dan minat baca yang tinggi pula. Dan tentu saja, kreativitas dan kemampuan, dapat di raih dengan cara meningkatkan budaya membaca. Tetapi, seiring dengan itu, muncul banyak pertanyaan, salah satunya :

�Apakah dengan budaya membaca yang kurang, mampu menciptakan generasi bangsa yang berkualitas�

The International Association for Evaluation of Education (IEA) : 1992 dalam sebuah studi kemampuan membaca yang dilakukan pada 30 negara di dunia, menyimpulkan bahwa kemampuan baca anak-anak Indonesia menduduki urutan yang ke 29. Menurut DR. Jiyono, MA. bahwa: ” Dari seluruh butir soal yang diberikan kepada anak-anak kita ternyata harga 36,1% yang dapat dikerjakan dengan benar “. Berarti 69,9 % yang dikerjakan secara salah, menunjukkan bahwa prosentase baca anak-anak Indonesia sangat rendah,

Budaya membaca dapat difasilitasi oleh Perpustakaan. Perpustakaan terbagi menjadi Perpustakaan Sekolah, yang terdapat dalam sekolah, dan Perpustakaan yang terdapat dalam masyarakat umum.

Perpustakaan umum memilki sangat banyak fungsi, diantaranya :

1.     Perpustakaan Umum sebagai tempat pembelajaran seumur hidup (life-long learning). Perpustakaan Umumlah tempat dimana semua lapisan masyarakat dari segala umur, dari balita sampai usia lanjut bisa terus belajar tanpa dibatasi usia dan ruang-ruang kelas.

2.     Perpustakaan Umum sebagai katalisator perubahan budaya. Perubahan perilaku masyarakat pada hakikatnya adalah perubahan budaya masyarakat. Perpustakaan Umum merupakan tempat strategis untuk mempromosikan segala perilaku yang meningkatkan produktifitas masyarakat. Individu komunitas yang berpengetahuan akan membentuk kelompok komunitas berpengatahuan. Perubahan pada tingkat individu akan membawa perubahan pada tingkat masyarakat.

3.     Perpustakaan Umum sebagai agen perubahan sosial. Idealnya, Perpustakaan Umum adalah tempat dimana segala lapisan masyarakat bisa bertemu dan berdiskusi tanpa dibatasi prasangka agama, ras, kepangkatan, strata, kesukuan, golongan, dan lain-lain.

4.     Perpustakaan Umum sebagai jembatan komunikasi antara masyarakat dan pemerintah.[24]

[1] Departemen Pendidikan dan Kebuadayaan, Kamus Umum Bahasa Indonesia, (Jakarta:

Balai Pustaka, 1988), hal. 713.

[2] Nadjib Zuhdi, Kamus Lengkap Praktis 20 Juta Inggris Indonesia, (Surabaya: Fajar Mulya, 1993), hal. 270.

[3] Zaid Husein Al Hamid, Kamus Al-Muyassar Arab-Indonesia, (Pekalongan: 1982), hal.

494.

[4] Sulistyo Basuki, Pengantar Ilmu Perpustakaan, (Jakarta: Universitas Terbuka, Depdikbud, 2003), hal. 5.

[5] Sutarno NS, Perpustakaan dan Masyarakat, (Jakarta: Yayasan Obor Indonesia, 2003), hal. 7.

[6] Larasati Milburga, et al, Membina Perpustakaan sekolah, (Yogyakarta: Kanisius, 1991), hal. 17.

[7] Ibid., hal. 33.

[8]Sulistyo Basuki, Pengantar Ilmu Perpustakaan, (Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 1991), hal. 20.

[9] Ibid, hal. 22.

3 Departemen Pendidikan dan Kebuadayaan, Kamus Umum Bahasa Indonesia,(Jakarta: Balai Pustaka, 1988), hal. 713.

[11]Nadjib Zuhdi, Kamus Lengkap Praktis 20 Juta Inggris Indonesia,(Surabaya: Fajar Mulya, 1993), hal. 270.

[12]Zaid Husein Al Hamid, Kamus Al-Muyassar Arab-Indonesia,(Pekalongan: Gramedia, 1982), hal. 494.

[13]Sutarno NS, Perpustakaan dan Masyarakat,(Jakarta: Yayasan Obor Indonesia, 2003), hal. 7.

[14]Soetminah, Perpustakaan, Kepustakawanan dan Pustakawan,(Yogyakarta: Kanisius, 1992), hal. 32.

[15]Larasati Milburga, dkk,  Membina Perpustakaan sekolah,(Yogyakarta: Kanisius, 1991), hal. 17.

[16]Rasinah Gobel, Pembinaan Perpustakan di Sekolah, (Jakarta: Pusat Pembinaan Perpustakan Sekolah,1984), hal.14.

[17]Soejono Trimo, ML. 5 Pedoman Pelaksanaan Perpustakaan, (Bandung: Biro Perpustakaan IKIP, 185), hal.1

[18] Rasinah Gobel, Pembinaan Perpustakaan Sekolah,  (Jakarta: Pusat  Pembinaan  Perpustakaan Sekolah, 1984), hal.14.

[19] Ibrahim Bafadal, Pengelolaan Perpustakaan Sekolah,Cet. 1, (Jakarta: Bumi Aksara, 192), hal. 4.

[20] P. Sumardji, Perpustakaan Organisasi dan Tata Kerjanya,Cet 1, (Yogyakarta: Kanisius, 198), hal.1.

[21] Jasman, Membangun Minat Lewat Perpustakaan. Serambi Indonesia 5 Mei 2004, hal. 14.

[22] Daoed Yoesof� Perpustakaan Merupakan Tempat Untuk Memperluas Pandangan dan Menghayati Pengalaman Orang Lain, ( Buletin Dep P& K, Jilid VIII No. 377), 1978, hal. 6.

[23]Soejono Trimo. M. SI, Pedoman Pelaksanaan Perpustakaan, (Bandung: Remaja Rosdakarya, 1985), hal.64.

[24] Ibid.,hal. 65.

Pengertian Perpustakaan in your computer by clicking resolution image in Download by size:. Don't forget to rate and comment if you interest with this wallpaper.